Sunday, August 26, 2018

How Life Without Social Media - Social Media Detox

"ffuuuhh...fuuhh...fuuhh"
*niupin blog yang mulai berdebu karena udah lama ditinggalin*


Gue mau bilang ; hey am back! Akhirnya setelah setaun lebih ga nulis apa apa, sekarang trying to back at it again. Nulis tuh emang perlu konsistensi yang cukup tinggi, sekalinya meliburkan diri, berbulan bulan bahkan setaun akan libur terus. Emang faktanya gitu, apa cuma gue doang wk.

Oke, post kali ini gue akan cerita pengalaman gue ngelakuin detox sosmed selama sebulan lebih. Pertanyaannya adalah : "emang perlu ya?", and for me the anwer is exactly-extremely-yes, sangat perlu. Itungan beberapa hari pertama sih ga ada rasa apa apa, tapi makin lama kita akan jadi lebih aware sama lingkungan dan grateful sama yang kita punya. Gue ngejalanin detox sosmed ini karena berawal dari kebiasaan gue gabisa tidur, I mean gabisa tidur tepat waktu atau tidur di jam jam orang normal tidur.  Awal - awal cuma gabisa tidur biasa aja, lama lama jadi bisa merem tapi gak tidur, dan gatau kenapa kebayang sedang berdiri di tempat yang super rame, banyak orang ngomong, banyak mobil lewat, banyak orang seliweran, banyak suara klakson, pokonya rasanya jauh dan rame banget sampe kepala berasa migrain, tapi gabisa bangun, harus tetep disitu sampe lama lama ketiduran sendiri dan biasanya setelah ngalamin gitu paginya akan bangun dengan sakit kepala.

Dan itu sering, bukan sekali dua kali.

Lama lama gue cari cara biar bisa tidur di jam normal, biasanya gue ngabisin waktu pas gabisa tidur adalah dengan main handphone, stalking, scroll feeds ig, nonton youtube dll yang justru bikin tambah ga tidur tidur. Dari situ gue mulai meminimalisir buka sosmed, karena sebenernya main handphone tuh buat gue yang bukan gamers biasanya mah cuma buka sosmed. Gue mulai terbiasa tidur lebih awal dan gak ngalamin apa apa. Pas udah nemu enaknya nih, tanggal 18 Juli 2018, gue beraniin diri untuk memutuskan istirahat dari main sosmed apapun, kecuali Wa dan Line karena itu juga dipake untuk komunikasi aja. Awalnya kaya masih plin plan gitu masih 'ah kalo gakuat gapapa deh main sosmed lagi aja', 'kalo nganggur gapapa deh buka instagram bentar', 'kalo mau tau kabar si anu buka ig ajadeh gapapa', dan keragu raguan yang lain wk. Bahkan sebelum mulai aja udah nentuin cuma akan istirahat sampe akhir bulan Juli atau kurang lebih 2 minggu. Saking gamau ketinggalan apapun di sosmed, yagimana sekarang mah semua apa apa taunya dari sosmed wk.

Seminggu....
Masih keki banget karena pas jam nganggur bingung mau apa, dan akhirnya mulai untuk baca buku, dan sejak hari itu I challenge myself to read a book minimal 20 menit sehari, lebih lama lebih baik of course. Kalo tangannya gatel, biasanya buka gallery photo di handphone, ga ada apa apa juga sebenernya, tapi terobati aja gatelnya. 

Jalan dua minggu...
Udah mulai selow, santai, tanganya udah gak gatel lagi. Udah mulai terbiasa ngabisin waktu senggang sambil baca buku. Ditambah sibuk kerjain ini itu jadi aja makin lupa. Padalah awalnya cuma mau 2 minggu aja, eeeeetapi malah nagih.

Udah tiga minggu...
Semakin terbiasa aja sama situasi -kalo nganggur ya baca buku, ga main sosmed- wk. Gue aja heran ternyata gue bisa membiasakan hal baru ini.

Sebulan dan seterusnya, sampe sekarang, tepatnya 40 hari, gue udah bisa hampir setiap malem tidur di jam normal. Ga main hp pas mau tidur ternyata se-menyenangkan itu. Gue men-challenge diri gue sendiri, boleh main sosmed lagi, tapi harus nulis dulu, udah lama gak ngasah otak setelah beres skripsi, lagian blog udah makin gak keurus aja wkwk. Daripada bingung mau nulis apa, kebetulan ada yang mau gue share tentang pengalaman terbaru ini. 

Tujuan awalnya sebenernya super sederhana ; biar bisa tidur tepat waktu. Cara yang dipake-pun as simple as that ; ga main sosmed. Tapi ternyata banyak hal lain yang dirasain justru diluar ekspektasi.
Yang paling berasa adalah bersyukur, I mean bersyukur tanpa ngeliat dan ngebanding - bandingin apa yang kita punya dengan apa yang orang lain punya. Gue belajar untuk appreciate lingkungan sekitar dan lebih banyak ngobrol sharing ini itu pas ketemu sama temen ketimbang main hp, dan ternyata menyenangkan sekali. Rasanya kaya abis dicharge aja gitu batre hidupnya. Jadi bisa punya banyak waktu yang pengalokasiannya ke hal yang bermanfaat, ga cuma stalking feed orang mulu yang ujung ujungnya kalo ndak nyinyir ya iri wkwk. Padahal yang kita liat di sosmed tuh gak selalu sama kaya apa yang ada di belakang kamera. Sekarang orang jahat banyak yang ngumpet dibalik jempol tangannya. Orang bisa ngetik apa aja semaunya kadang tanpa mikirin perasaan orang lain. Sekarang lebih banyak yang pake 'dih baper banget sih lu', daripada 'gue minta maaf ya', its happen lho. Jadi fungsi sosial media sebagai entertainment tuh ilang. Ga jarang juga kita disajikan dengan update-an orang orang yang keliatannya enak, bahagia, jalan jalan, liburan, kerja di tempat bagus, dll, tanpa sadar kebanyakan liat gituan bisa bikin kita jadi ngerasa kurang terus.

Efek kurang enaknya adalah jadi berasa gatau apa apa, ketinggalan informasi yang lagi booming atau hal hal yang kekinian lainnya. Seringnya adalah ada temen yang nanyain tentang temen yang lain, misal 'si anu udah kerja ya? itu di postingannya bla bla bla', 'si anu sekarang tinggal dimana sik?', 'si itu kemaren update lagi di tempat x blablabla', and I was like 'heee ndaktau, ndak liat', dan ah iya  ada challenge challenge apalah itu juga yang lagi hits idc wkwk. Gatau apa apa gak selamanya gaenak kok, not a big deal. Cobain deh sesekali untuk keluar dari aktivitas -scroll feeds-stalking-scroll lagi-repeat, ga ada ruginya, malah bikin hidup jadi kalem kalem aja gitu. Setelah 'istirahat' inisih gue  berharap banget kedepannya bisa lebih baik me-manage waktu untuk main sosmed, biar kalo pas jam tidur ya bisa tidur juga normal, ga ngulang kesalahan yang udah udah.

Jadi gitudeh kurang lebih yang bisa di share disini. Gue cuma nulis apa yang ada di kepala gue aja sih, no offense ke siapapun. Justru yang offended tandanya butuh detox juga tuh wk.


Thankyou yang udah melipir kesini~




all the leuvvv, Ichs.















1 comment: