Friday, July 7, 2017

CERITA ICHAN ; MUDIK VIBES 2017

Hai, I'm back here!
Cerita kali ini akan diawali dengan sebuah fakta, yang gak fakta - fakta banget juga. Jadi neneknya nenek nenek nenek gue, pokonya generasi duluuu banget gitu yang dari Umi adalah orang jawa timur, Surabaya kesanaan dikit, desa kecil namanya Tulungagung. lalu entah tahun berapa, pemerintah ngadain jebol desa atau semacem pemerataan penduduk gitu ke pulau Sumatera jadi keluarga nenek gue yang udah dulu dulu banget itu semuanya dipindahin ke Lampung, pindahnya bukan cuma sekeluarga doang, semuanya, satu desa dipindahin semua. Thats why nama desa yang di lampung juga Tulungagung, karena ya orangnya itu itu aja,dan orang orangnya juga ngomongnya semuanya pake bahasa jawa, sedesa - desanya pindah semua deh kesana. Nah umi gue termasuk anak lahiran sana, Lampung tapi ndak asli.

Sedangkan keluarga Abi gue adalah orang Garut, Jawa Barat. Abi gue lahir di Garut tahun 1969, pas tahun 1974 pemerintah ngadain TRANSAD, yaitu Transmigrasi Angkatan Darat, lagi lagi ke pulau Sumatera, di Lampung juga, tapi ndak deketan sama kampungnya umiku. Yaah pokonya intinya lalu mereka tumbuh dewasa dan ketemu dan nikahlah gitu. Nah, gue lahir di Tulungagung, yang ada di Lampung tentunya. Tapi sampe sekarang gamau dibilang orang lampung, karena emang ngerasanya tetep orang jawa, ya walaupun tetep gasuka dipanggil 'mbak' juga wk. sebagian kecil masa kanak - kanak gue diabisin di Lampung. Adek gue lahir di Palembang karena kebetulan waktu itu kita sekeluarga sedang ikut Abi gue yang ditugasin kerja di Palembang. Gue pindah ke Jakarta awal semester 2 di kelas 3 SD which is adek gue masih kecil karena gue punya adek pas kelas 2 SD dan yaah, adek gue menghabiskan masa kecilnya disini, Jakarta. Kalo diitung - itung kurang lecih gue tinggal di Jakarta udah sekitar 12 tahun-an, lumayan lama sih, tapi tetep banyak gatau jalan wk.

Nah setelah kemaren sempet share sedikit tentang Ramadhan vibes, sekarang dilanjutkan dengan musim mudik, atau mudik vibes wk. Perantau juga kangen kampung halaman, momen yang pas tuh biasanya ya pas Idul Fitri gitu, rela macet - acetan demi pulang ke kampung halaman dan kumpul sama sanak saudara semuanya. Tidak terkecuali keluarga gue, kita selalu mudik tuh H-1, sengaja, biar gak dapet macet  atau antri masuk kapal di pelabuhan merak.

'kok gak naik pesawat aja?'


'karena kampung abi dan umi gue berjauhan even sama sama di Lampung, jadi tetep butuh mobil buat kemana mana, lagipula naik mobil juga menyenangkan, berasa banget suasana mudiknya'


Alhamdulillahnya dari tahun ke tahun kita gapernah ngerasain macet yang kaya di tipi - tipi gitu, karena biasanya puncak arus mudik tuh H-4an gitu kaliya, kalo H-1 mah udah sepi ngacirrrrr. Sabtu pagi tanggal 24 Juni kita agak kesiangan gitu, jadi biasanya subuh berangkat, tapi kali ini jam 8an baru berangkat. Abi gue yang drivernya, gue co-driver, kerjaannya ngemil sama tidur wk. Bener aja, di jalan tol tuh gak terlalu rame, dan abis beli tiket kapal juga langsung naik, gak nunggu lama. Perjalanan nyebrang dari Merak ke Bakauheni naik Kapal laut kurang lebih 2 - 2,5 jam. Selama itu mesin mobil gaboleh dinyalain which means harus keluar dari mobil atau diem di mobil tapi jendelanya dibuka,pilihan lain bisa aja sih duduk di koran, pake tiker ala ala piknik kek, atau gimana pun deh. Nothing to do banget, of course. So I take my toys out and play with it, and here it is.






Udah berasa mudiknya kan ya~~

Kurang lebih gini nih di dalem kapal bagian mobil mobil parkir.

Foto terakhir ini adalah driver gue yang trying to sleep wk.

Sebenernya perjalannya tumben cepet, cuma 1,5 jam udah sampe, tapi sayangnya kebagian antri kapal mau nyandar di pelabuhan Bakauheni, jadi harus nunggu dulu gitu kurang lebih 2jam-an, jadi kelamaan nunggu mau nyandar daripada perjalanannya itu sendiri, ya mo gimana lagi wk.
Setelah turun kapal disambut dengan gerimis gerimis syahdu gitu yang lama kelamaan jadi deres juga. Nah perjalanan dari pelabuhan ke rumah nenek gue (ibunya abi) tuh juga masih jauh, mungkin 3-5 jam-an lah. Dan perkiraan buka puasanya dijalan.

Sampe dirumah nenek gue kurang lebih jam setengah 7an abis maghrib gitu, dan ya lumayan disana udah rame, udah ada beberapa kakaknya abi gue beserta anak anaknya juga. Dan iya, malem itu malem takbiran, diselingi sama masak rendang buat besok pagi wk. Besok paginya seperti biasa, sholat Ied di masjid terdekat dari rumah nenek gue, ke masjidnya juga naik mobil dikarenakan nenek gue udah gak memungkinkan jalan jauh lagi. Pulang dari sholat Ied juga kita seperti biasa salam - salaman, maaf - maafan, cipika - cipikian, nangis - nangisan, yagitu gitu deh, sama kaya orang lain wk. Kelar acara maaf - maafan lalu dilanjut dengan makan ketupat bareng, bagi bagi THR, kedatengan saudara yag lain, kedatengan tamu, ngemil - ngemil, ngobrol - ngobrol, dll.


Umi gue dan mertuanya yang sudah tidak muda lagi.

Umi gue dan anak - anaknya yang masih muda wk.

Umi gue dan mertuanya serta kakak iparnya, cie.


Sekitar jam 11an, kita (gue, adek, abi dan umi) siap siap buat lanjut perjalanan ke tempat Alm. nenek gue satunya lagi (ibunya umi) yang lumayan jauh itu. Dan nyampe sana tuh udah jam 4 sore dan emang sedang pada kumpul semua gitu, jadi rame. Ah fyi aja, abi gue anak ke-8 dari sembilan bersaudara dan umi gue anak ke-9 dari duabelas bersaudara, can u imagine gimana ramenya kalo pas kumpul kumpul gitu tuh.




Tampak depan rumah masa kecil gue di kampung wk, setelah dipikir - pikir, cukup instagram-able juga.

Yang kalo jam 6 pagi pemandangannya kaya gini, kaya gambar anak SD gitu kan ya, ada gunung terus ada jalannya gitu, masih asri banget.



Ah iya, mohon maaf lahir batin ya buat semuanya, semoga kedepannya kita semua selalu dalam lindungan Allah dan dipenuhi berkahNya, AAMIIN.
Boleh dong ya ngelampirin beberapa gambar iseng yang diambil pas lebaran even gak sempet foto bareng bareng sekeluarga wk.



 Keluarga gue gapunya foto lebaran kaya orang - orang gitu, jadi aja deh gini foto random.



Hari lebaran kedua, gue cuma dirumah aja sesekali ketemu saudara yang dateng, salaman, makan, gitu aja terus. Lebaran ketiga, atau besoknya, gue main kerumah tante gue yang baru punya cucu, sekalian numpang makan soto, iya, makan lagi.



Sebelum berangkat, kita mengabadikan baju kembar yang kita pake di hari ketiga ini dulu hehe.
Btw anak kecil ini bedanya 7 tahun sama gue, cuma ya emang segitu gedenya wk.



Daaaan, sama aja, kegiatannya sama kaya pas dirumah nenek gue yang sebelumnya, salam - salaman, maaf - maafan, makan - makan, dll. Intinya sih kemaren mudik beneran makan mulu.
Berhubung kali ini ngeinepnya dirumah keluarga gue dari gue kecil, jadi kita memutuskan untuk nginep sekitar 3 malem, dan lebaran hari keempat, yaitu hari Rabu tanggal 28 Juni, kita balik lagi deh ke Jakarta. Rutinitas mudik yang sangat kilat ini selalu kita jalani udah kurang lebih 5 tahunan kebelakang, intinya biar gak kena macet pas berangkat maupun pas arus balik, jadi beneran cuma sebentar aja.






Ini another keisengan pas di kapal mau pulang, too random.


Nah, yagitu deh kurang lebih cerita mudik keluarga gue tahun ini, Alhamdulillah gak ada hambatan apa apa. Talking about mudik dan Idul fitri atau sering disebut lebaran, di 21 tahun gue ini, Idul Fitri udah bukan lagi tentang dapet THR berapa banyak, bingung pake baju baru yang mana, dll. Banyak yang berubah, beda dari sebelumnya. Bukan yang cuma diem lalu nerima tamu atau duduk anteng takut keringetan takut bedaknya luntur gitu bukan. Kali ini lebih ke sibuk di dapur ngobrol sambil cuci piring, ngobrol sambil goreng pempek, tanya tanya tentang skripsi sama sepupu yang udah senior dll. Ditodong sama pertanyaan pertanyaan tentang hidup yang walaupun belum se-ekstrim ditanya 'kapan nikah?' tapi tetep aja jawabnya susah. Gitu deh kurang lebih, intinya lebih ke ngerasain makna ketemu dan kumpul keluarga, dengerin cerita orang orang yang uda duluan tua, dapet wejangan sana sini dan juga tentunya kembali ke fitrah di hari yang fitri itu sendiri. Alhamdulillah masih dapet kesempatan untuk ketemu Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini. Selamat lebaran, jangan lebar-an ya!


Ah iya, untuk yang penasaran gimana sih rasanya mudik nyebrang pulau naik kapal laut, here it is!





Mungkin ini akan jadi post terpanjang wk, semoga gak bosen ya bacanya~~
Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.


3 comments:

  1. Gue kira cuman gue yg ga punya fo[o krluarga ala ala lebaran vibez

    ReplyDelete
  2. I'm no longer certain the place you are getting your info, however good topic. I must spend some time learning more or understanding more. Thank you for wonderful info I used to be looking for this information for my mission. capitalone.com

    ReplyDelete