Wednesday, June 21, 2017

CERITA ICHAN ; IRIT DEMI 'SESUATU' IMPIAN

[This supposed to be posted in last December, but late is better than never, rite? ehe, iya agak alesan emang]



Yak, sejak 3 tahun-an lalu gitu gue suka banget sama hal - hal yang berbau photography, iya fotografi. Gatau kenapa, intinya selalu takjub sama foto apapun yang enak diliat mata even cuma sepele objeknya, tapi keren aja gitu. Bulan April 2015 gue dihadiahi kamera mirrorless Sony Alpha 5000 which is udah cukup canggih dan gampang dipake untuk ukuran beginner kaya gue yang emang tujuan awalnya buat iseng belajar aja.

Emang dasar manusia aja, gak pernah ada puasnya, di Desember 2015 gue ngincer another mirrorless camera, yaitu Fujifilm XT10, tapi setelah tau harganya, gue langsung mikir keras gimana cara dapetinnya tanpa nodong orangtua.

Nah di tahun 2016 perjuangan ngirit gue dimulai, kenapa? karena gue memutuskan untuk nabung atau nyisihin uang jajan bulanan gue sebesar sej*uta per bulannya. Dan setelah gue itung sana sini, gue harus ngejalanin kegiatan ngirit ini selama 12 bulan atau setahun kalo emang mau dapetin si Fujifilm XT10 itu tadi. Okay, dengan tekad yang bulet dan niat yang kuat, dan tentunya demi kamera impian gue, terjadilah kegiatan ngirit itu tadi. 

Langkah pertama untuk ngebuat nabung jadi a bit menyenangkan adalah dengan dekor sendiri tempat uangnya, gak bagus sih, at least bikin tambah semangat nabung aja. *Brb nyari fotonya* *ternyata ndak nemu*, ya pokonya tuh dari jar yang biasa buat minum kalo di restaurant sushi gitu deh, seinget gue jar itupun dapet dari nikahan kakaknya temen gue, jarnya di dekor pake spidol merah putih biar ngasih kesan semangat berjuang wk, ala ala banget deh pokonya mah.

Singkat cerita, setelah jalan sama - sama sekitar satu setengah tahun, tepat bulan oktober 2016 gue memutuskan untuk menjual si Sony karena emang ada yang mau beli dan yaudah mungkin jodohnya sama pemilik baru, bukan sama gue. Tapi berhubung Sony ini hadiah, jadi uangnya gue alirkan ke tabungan gue yang lain, bukan buat modal beli kamera baru wk, agak untung sih jatohnya.




Seinget gue ini adalah foto terakhir sebelum di packing buat dikirim ke calon pemilik baru si Sony.



Lanjut ke urusan nabung menabung, setelah sekian bulan nyimpen uang di jar, muncullah suatu kekhawatiran akan terjadinya hal - hal yang ndak diinginkan, jadi gue memutuskan untuk buka rekening baru khusus untuk nabung. Gue nabung di bank sampe kira kira awal desember 2016, berhubung sistem 'Tabunganku' cuma bisa nabung dan gabisa transfer, jadi gue ambil semua tabungan gue, dan masukkin ke toples bekas sosis. Gue sempet punya fotonya deh kalo yang ini.


Kurang lebih gini penampakkan tples bekas sosis yang isinya udah bukan sosis lagi ehe.


DAAAAANNNNN TADDAAAA!!!! Desember 2016, tepatnya tanggal 27 Desember, gue pertama kali megang kamera yang udah gue perjuangin selama setahun. BEUHHH, rasanya gabisa di deskripsiin gitu, lebay banget asli, tapi emang gitu, bahagia campur lega. Pas unboxingnya aja deg - deg an gitu, terus malemnya gue bawa tidur, saking gamau lepas. Ini beneran by the way wk. Pokonya ba-ha-gi-a-ba-nget, titik. I deserve it. Ini masuk ke salah satu big achievement in my whole life gitu, cie. 




Ini beberapa foto awal awal punya kamera baru, objeknya adalah perempuan favorite versi gue yang sedang berkebun.


Sebenernya yang mau gue share lebih ke pengalaman nabung selama setahun itu sih, sebagai anak kost-an yang emang udah harusnya irit, gue merasa harus iritnya dua kali lipat aja gitu. Gak jarang yang dimakan di weekdays tuh menunya nasi + kornet + bon cabe demi weekend bisa main sama temen. Nasinya masak sendiri, nyuci baju sendiri gapake jasa laundry, pokonya apa apa yang biasanya butuh keluar biaya tapi bisa dikerjain sendiri, gue kerjain sendiri. Gitu aja terus. 
Awalnya ngerasa pesimis, tapi lama lama terbiasa. Kalo udah mulai mau boros, mau belok dari niat awal, biasanya gue buru - buru puter balik ke arah yang benar wk. Selalu gitu, sampe 12 bulan dan gak berasa. 

Tujuan ditulisnya tulisan ini adalah sama sekali bukan untuk pamer, melainkan untuk sharing tentang satu point yang sangat basic wk. Pada dasarnya, kita bisa ngedapetin apa aja yang kita mau, it all depends on how big you put your effort to get that thing. Keliatannya klise, tapi realnya gitu.

Super telat banget sih buat cerita panjang lebar gini, kameranya juga udah jalan kemana mana secara inikan udah bulan juni, as I said before, its supposed to be posted in last December, tapi baru sekarang kesampean, gapapa. Selamat memperjuangkan apa yang jadi impian, yhaaaa~

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.

1 comment:


  1. Thanks for some other great article. Where else could anybody get that type of information in such an ideal approach of writing? I have a presentation subsequent week, and I'm at the look for such info. paypal login my account

    ReplyDelete