Monday, June 19, 2017

IDUL FITRI ATAU LEBARAN?

Hai, gue Ichan.
Sekarang masih jadi mahasiwa, soon selesai, AAMIIN. Actually gue sedang di masa liburan menuju semester 7, liburnya tiga bulan coy, iya, tiga bulan. Beneran. Cukup lama untuk kegiatan liburan yang cuma gitu gitu aja. Tapi liburan ini udah ngerangkum Ramadhan dan Idul Fitri gitu, jadi ya emang gamau rugi aja jadi liburnya dijadiin satu sekalian wk.


Nah pointnya bukan itu, kali ini ada yang beda dari liburan gue, karena gue pake buat nyelesaiin 2 sks dari semester 6 kemaren, yaitu magang. Gue kuliah di Telkom, lalu dengan simple ambil magang di Telkom juga, kampus gue di Buah Batu, dan Kantor Telkom tempat gue magang ini lokasinya di Japati, lumayan jauh kalo buat pulang pergi. Bukan cuma itu aja, selain liburan yang direnggut oleh magang, Ramadhan gue juga direnggut jadi gabisa ngabisin waktu sama keluarga dirumah. Ohiya gue tinggalnya di Jakarta. Jakarta Utara tepatnya. 

Pas gue nulis ini, seinget gue ini adalah h-6-an menuju Hari Raya Idul Fitri. Dan gue belom juga ngerasain buka puasa bareng orang rumah. Ya sedih, tapi yaudahlahya, pengalaman. Lagian kan gue disini bukan tanpa alesan, jadi ya gapapa.

Ramadhan vibes di kantor beneran berasa banget. Sebelumnya tuh kalo jam sholat zuhur sepi karena banyak yang milih untuk makan siang dulu sebelum sholat, sekarang beuhh penuh banget coy. Diliat dari sendal yang berserakan di depannya sih, banyak. Gak deng haha, emang beneran full. Alhamdulillah ya. Ramadhan vibes gak berhenti sampai situ aja, setiap selesai sholat Zuhur tuh ada kaya semacem pengajian gitu, dengerin Ustadz ceramah dan kalo gasalah Ustadznya ganti ganti gitu ada jadwalnya tiap hari. Ya pokonya gitu. menurut gue pribadi, isi ceramahnya sih selalu menarik, selalu bikin nambah ilmu dari yang beneran gatau at least jadi "ooh gitu ternyata...", emang bener, belajar bisa lewat apa aja dan dimana aja.

Siang ini, gue agak telat ke masjid, pas gue wudhu, Ustadznya udah di tengah tengah ceramah gitu. Dan ya, ada cuplikan ceramahnya yang gue denger dan sekaligus menampar gue secara gak langsung. Cuplikan yang gue dapet isinya gini nih "kita harusnya bersedih karena Ramadhan akan segara berakhir dalam hitungan hari, Ramadhan ini adalah bulan yang sangat dipenuhi kebaikan, sudah seharusnya kita keberatan untuk berpisah dengan Ramadhan, tapi yang kita temui di sepuluh hari terakhir Ramadhan ini justru sangat bertolak belakang, banyak orang yang dilema antara ingin memperbanyak ibadah dan bertemu malam Lailatul Qadar, tapi juga tengah sibuk mempersiapkan ini itu untuk menyambut hari kemanangan. Tapi masjid semakin sepi, pusat perbelanjaan semakin rame, jadi ini membingungkan, sebenarnya kita puasa untuk menuju hari kemenangan yaitu Idul Fitri, atau hanya mau Lebaran aja?"

DEGGG.

Iya juga, ya. 

"Memang menyambut hari kemenangan itu sunnah, baik bila dilakukan. Tapi juga bukan berarti meninggalkan amalan ibadah lain yang justru lebih penting untuk dilakukan, harus balance, kalo ternyata susah dan bahkan gabisa buat balance, lebih baik fokus saja sama ibadahnya dulu..."

Kira kira gitu cuplikan isi ceramah Pak Ustadz pengisi acara pengajian ba'da sholat zuhur yang gue tangkep. Gue dengernya sambil tersinggung dan ngangguk - ngangguk.

Alhamdulillah, ada yang ngingetin. Sebenernya tulisan ini lebih ke untuk self reminder aja gitu, semoga gue, dan siapapun yang baca tulisan ini, termasuk orang orang yang menjalankan puasa dengan niat yang bener dan bisa selalu bersyukur dapet kesempatan buat nyambut hari kemenangan, Idul Fitri, hari yang penuh dengan sukacita dan kembali ke fitrah. Semoga kita bukan orang orang yang salah niat dalam ngejalanin ibadah puasa di bulan Ramadhan ini, ya. Aamiin.

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.

1 comment: