Wednesday, June 21, 2017

CERITA ICHAN ; IRIT DEMI 'SESUATU' IMPIAN

[This supposed to be posted in last December, but late is better than never, rite? ehe, iya agak alesan emang]



Yak, sejak 3 tahun-an lalu gitu gue suka banget sama hal - hal yang berbau photography, iya fotografi. Gatau kenapa, intinya selalu takjub sama foto apapun yang enak diliat mata even cuma sepele objeknya, tapi keren aja gitu. Bulan April 2015 gue dihadiahi kamera mirrorless Sony Alpha 5000 which is udah cukup canggih dan gampang dipake untuk ukuran beginner kaya gue yang emang tujuan awalnya buat iseng belajar aja.

Emang dasar manusia aja, gak pernah ada puasnya, di Desember 2015 gue ngincer another mirrorless camera, yaitu Fujifilm XT10, tapi setelah tau harganya, gue langsung mikir keras gimana cara dapetinnya tanpa nodong orangtua.

Nah di tahun 2016 perjuangan ngirit gue dimulai, kenapa? karena gue memutuskan untuk nabung atau nyisihin uang jajan bulanan gue sebesar sej*uta per bulannya. Dan setelah gue itung sana sini, gue harus ngejalanin kegiatan ngirit ini selama 12 bulan atau setahun kalo emang mau dapetin si Fujifilm XT10 itu tadi. Okay, dengan tekad yang bulet dan niat yang kuat, dan tentunya demi kamera impian gue, terjadilah kegiatan ngirit itu tadi. 

Langkah pertama untuk ngebuat nabung jadi a bit menyenangkan adalah dengan dekor sendiri tempat uangnya, gak bagus sih, at least bikin tambah semangat nabung aja. *Brb nyari fotonya* *ternyata ndak nemu*, ya pokonya tuh dari jar yang biasa buat minum kalo di restaurant sushi gitu deh, seinget gue jar itupun dapet dari nikahan kakaknya temen gue, jarnya di dekor pake spidol merah putih biar ngasih kesan semangat berjuang wk, ala ala banget deh pokonya mah.

Singkat cerita, setelah jalan sama - sama sekitar satu setengah tahun, tepat bulan oktober 2016 gue memutuskan untuk menjual si Sony karena emang ada yang mau beli dan yaudah mungkin jodohnya sama pemilik baru, bukan sama gue. Tapi berhubung Sony ini hadiah, jadi uangnya gue alirkan ke tabungan gue yang lain, bukan buat modal beli kamera baru wk, agak untung sih jatohnya.




Seinget gue ini adalah foto terakhir sebelum di packing buat dikirim ke calon pemilik baru si Sony.



Lanjut ke urusan nabung menabung, setelah sekian bulan nyimpen uang di jar, muncullah suatu kekhawatiran akan terjadinya hal - hal yang ndak diinginkan, jadi gue memutuskan untuk buka rekening baru khusus untuk nabung. Gue nabung di bank sampe kira kira awal desember 2016, berhubung sistem 'Tabunganku' cuma bisa nabung dan gabisa transfer, jadi gue ambil semua tabungan gue, dan masukkin ke toples bekas sosis. Gue sempet punya fotonya deh kalo yang ini.


Kurang lebih gini penampakkan tples bekas sosis yang isinya udah bukan sosis lagi ehe.


DAAAAANNNNN TADDAAAA!!!! Desember 2016, tepatnya tanggal 27 Desember, gue pertama kali megang kamera yang udah gue perjuangin selama setahun. BEUHHH, rasanya gabisa di deskripsiin gitu, lebay banget asli, tapi emang gitu, bahagia campur lega. Pas unboxingnya aja deg - deg an gitu, terus malemnya gue bawa tidur, saking gamau lepas. Ini beneran by the way wk. Pokonya ba-ha-gi-a-ba-nget, titik. I deserve it. Ini masuk ke salah satu big achievement in my whole life gitu, cie. 




Ini beberapa foto awal awal punya kamera baru, objeknya adalah perempuan favorite versi gue yang sedang berkebun.


Sebenernya yang mau gue share lebih ke pengalaman nabung selama setahun itu sih, sebagai anak kost-an yang emang udah harusnya irit, gue merasa harus iritnya dua kali lipat aja gitu. Gak jarang yang dimakan di weekdays tuh menunya nasi + kornet + bon cabe demi weekend bisa main sama temen. Nasinya masak sendiri, nyuci baju sendiri gapake jasa laundry, pokonya apa apa yang biasanya butuh keluar biaya tapi bisa dikerjain sendiri, gue kerjain sendiri. Gitu aja terus. 
Awalnya ngerasa pesimis, tapi lama lama terbiasa. Kalo udah mulai mau boros, mau belok dari niat awal, biasanya gue buru - buru puter balik ke arah yang benar wk. Selalu gitu, sampe 12 bulan dan gak berasa. 

Tujuan ditulisnya tulisan ini adalah sama sekali bukan untuk pamer, melainkan untuk sharing tentang satu point yang sangat basic wk. Pada dasarnya, kita bisa ngedapetin apa aja yang kita mau, it all depends on how big you put your effort to get that thing. Keliatannya klise, tapi realnya gitu.

Super telat banget sih buat cerita panjang lebar gini, kameranya juga udah jalan kemana mana secara inikan udah bulan juni, as I said before, its supposed to be posted in last December, tapi baru sekarang kesampean, gapapa. Selamat memperjuangkan apa yang jadi impian, yhaaaa~

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.

Monday, June 19, 2017

IDUL FITRI ATAU LEBARAN?

Hai, gue Ichan.
Sekarang masih jadi mahasiwa, soon selesai, AAMIIN. Actually gue sedang di masa liburan menuju semester 7, liburnya tiga bulan coy, iya, tiga bulan. Beneran. Cukup lama untuk kegiatan liburan yang cuma gitu gitu aja. Tapi liburan ini udah ngerangkum Ramadhan dan Idul Fitri gitu, jadi ya emang gamau rugi aja jadi liburnya dijadiin satu sekalian wk.


Nah pointnya bukan itu, kali ini ada yang beda dari liburan gue, karena gue pake buat nyelesaiin 2 sks dari semester 6 kemaren, yaitu magang. Gue kuliah di Telkom, lalu dengan simple ambil magang di Telkom juga, kampus gue di Buah Batu, dan Kantor Telkom tempat gue magang ini lokasinya di Japati, lumayan jauh kalo buat pulang pergi. Bukan cuma itu aja, selain liburan yang direnggut oleh magang, Ramadhan gue juga direnggut jadi gabisa ngabisin waktu sama keluarga dirumah. Ohiya gue tinggalnya di Jakarta. Jakarta Utara tepatnya. 

Pas gue nulis ini, seinget gue ini adalah h-6-an menuju Hari Raya Idul Fitri. Dan gue belom juga ngerasain buka puasa bareng orang rumah. Ya sedih, tapi yaudahlahya, pengalaman. Lagian kan gue disini bukan tanpa alesan, jadi ya gapapa.

Ramadhan vibes di kantor beneran berasa banget. Sebelumnya tuh kalo jam sholat zuhur sepi karena banyak yang milih untuk makan siang dulu sebelum sholat, sekarang beuhh penuh banget coy. Diliat dari sendal yang berserakan di depannya sih, banyak. Gak deng haha, emang beneran full. Alhamdulillah ya. Ramadhan vibes gak berhenti sampai situ aja, setiap selesai sholat Zuhur tuh ada kaya semacem pengajian gitu, dengerin Ustadz ceramah dan kalo gasalah Ustadznya ganti ganti gitu ada jadwalnya tiap hari. Ya pokonya gitu. menurut gue pribadi, isi ceramahnya sih selalu menarik, selalu bikin nambah ilmu dari yang beneran gatau at least jadi "ooh gitu ternyata...", emang bener, belajar bisa lewat apa aja dan dimana aja.

Siang ini, gue agak telat ke masjid, pas gue wudhu, Ustadznya udah di tengah tengah ceramah gitu. Dan ya, ada cuplikan ceramahnya yang gue denger dan sekaligus menampar gue secara gak langsung. Cuplikan yang gue dapet isinya gini nih "kita harusnya bersedih karena Ramadhan akan segara berakhir dalam hitungan hari, Ramadhan ini adalah bulan yang sangat dipenuhi kebaikan, sudah seharusnya kita keberatan untuk berpisah dengan Ramadhan, tapi yang kita temui di sepuluh hari terakhir Ramadhan ini justru sangat bertolak belakang, banyak orang yang dilema antara ingin memperbanyak ibadah dan bertemu malam Lailatul Qadar, tapi juga tengah sibuk mempersiapkan ini itu untuk menyambut hari kemanangan. Tapi masjid semakin sepi, pusat perbelanjaan semakin rame, jadi ini membingungkan, sebenarnya kita puasa untuk menuju hari kemenangan yaitu Idul Fitri, atau hanya mau Lebaran aja?"

DEGGG.

Iya juga, ya. 

"Memang menyambut hari kemenangan itu sunnah, baik bila dilakukan. Tapi juga bukan berarti meninggalkan amalan ibadah lain yang justru lebih penting untuk dilakukan, harus balance, kalo ternyata susah dan bahkan gabisa buat balance, lebih baik fokus saja sama ibadahnya dulu..."

Kira kira gitu cuplikan isi ceramah Pak Ustadz pengisi acara pengajian ba'da sholat zuhur yang gue tangkep. Gue dengernya sambil tersinggung dan ngangguk - ngangguk.

Alhamdulillah, ada yang ngingetin. Sebenernya tulisan ini lebih ke untuk self reminder aja gitu, semoga gue, dan siapapun yang baca tulisan ini, termasuk orang orang yang menjalankan puasa dengan niat yang bener dan bisa selalu bersyukur dapet kesempatan buat nyambut hari kemenangan, Idul Fitri, hari yang penuh dengan sukacita dan kembali ke fitrah. Semoga kita bukan orang orang yang salah niat dalam ngejalanin ibadah puasa di bulan Ramadhan ini, ya. Aamiin.

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.