Sunday, August 26, 2018

How Life Without Social Media - Social Media Detox

"ffuuuhh...fuuhh...fuuhh"
*niupin blog yang mulai berdebu karena udah lama ditinggalin*


Gue mau bilang ; hey am back! Akhirnya setelah setaun lebih ga nulis apa apa, sekarang trying to back at it again. Nulis tuh emang perlu konsistensi yang cukup tinggi, sekalinya meliburkan diri, berbulan bulan bahkan setaun akan libur terus. Emang faktanya gitu, apa cuma gue doang wk.

Oke, post kali ini gue akan cerita pengalaman gue ngelakuin detox sosmed selama sebulan lebih. Pertanyaannya adalah : "emang perlu ya?", and for me the anwer is exactly-extremely-yes, sangat perlu. Itungan beberapa hari pertama sih ga ada rasa apa apa, tapi makin lama kita akan jadi lebih aware sama lingkungan dan grateful sama yang kita punya. Gue ngejalanin detox sosmed ini karena berawal dari kebiasaan gue gabisa tidur, I mean gabisa tidur tepat waktu atau tidur di jam jam orang normal tidur.  Awal - awal cuma gabisa tidur biasa aja, lama lama jadi bisa merem tapi gak tidur, dan gatau kenapa kebayang sedang berdiri di tempat yang super rame, banyak orang ngomong, banyak mobil lewat, banyak orang seliweran, banyak suara klakson, pokonya rasanya jauh dan rame banget sampe kepala berasa migrain, tapi gabisa bangun, harus tetep disitu sampe lama lama ketiduran sendiri dan biasanya setelah ngalamin gitu paginya akan bangun dengan sakit kepala.

Dan itu sering, bukan sekali dua kali.

Lama lama gue cari cara biar bisa tidur di jam normal, biasanya gue ngabisin waktu pas gabisa tidur adalah dengan main handphone, stalking, scroll feeds ig, nonton youtube dll yang justru bikin tambah ga tidur tidur. Dari situ gue mulai meminimalisir buka sosmed, karena sebenernya main handphone tuh buat gue yang bukan gamers biasanya mah cuma buka sosmed. Gue mulai terbiasa tidur lebih awal dan gak ngalamin apa apa. Pas udah nemu enaknya nih, tanggal 18 Juli 2018, gue beraniin diri untuk memutuskan istirahat dari main sosmed apapun, kecuali Wa dan Line karena itu juga dipake untuk komunikasi aja. Awalnya kaya masih plin plan gitu masih 'ah kalo gakuat gapapa deh main sosmed lagi aja', 'kalo nganggur gapapa deh buka instagram bentar', 'kalo mau tau kabar si anu buka ig ajadeh gapapa', dan keragu raguan yang lain wk. Bahkan sebelum mulai aja udah nentuin cuma akan istirahat sampe akhir bulan Juli atau kurang lebih 2 minggu. Saking gamau ketinggalan apapun di sosmed, yagimana sekarang mah semua apa apa taunya dari sosmed wk.

Seminggu....
Masih keki banget karena pas jam nganggur bingung mau apa, dan akhirnya mulai untuk baca buku, dan sejak hari itu I challenge myself to read a book minimal 20 menit sehari, lebih lama lebih baik of course. Kalo tangannya gatel, biasanya buka gallery photo di handphone, ga ada apa apa juga sebenernya, tapi terobati aja gatelnya. 

Jalan dua minggu...
Udah mulai selow, santai, tanganya udah gak gatel lagi. Udah mulai terbiasa ngabisin waktu senggang sambil baca buku. Ditambah sibuk kerjain ini itu jadi aja makin lupa. Padalah awalnya cuma mau 2 minggu aja, eeeeetapi malah nagih.

Udah tiga minggu...
Semakin terbiasa aja sama situasi -kalo nganggur ya baca buku, ga main sosmed- wk. Gue aja heran ternyata gue bisa membiasakan hal baru ini.

Sebulan dan seterusnya, sampe sekarang, tepatnya 40 hari, gue udah bisa hampir setiap malem tidur di jam normal. Ga main hp pas mau tidur ternyata se-menyenangkan itu. Gue men-challenge diri gue sendiri, boleh main sosmed lagi, tapi harus nulis dulu, udah lama gak ngasah otak setelah beres skripsi, lagian blog udah makin gak keurus aja wkwk. Daripada bingung mau nulis apa, kebetulan ada yang mau gue share tentang pengalaman terbaru ini. 

Tujuan awalnya sebenernya super sederhana ; biar bisa tidur tepat waktu. Cara yang dipake-pun as simple as that ; ga main sosmed. Tapi ternyata banyak hal lain yang dirasain justru diluar ekspektasi.
Yang paling berasa adalah bersyukur, I mean bersyukur tanpa ngeliat dan ngebanding - bandingin apa yang kita punya dengan apa yang orang lain punya. Gue belajar untuk appreciate lingkungan sekitar dan lebih banyak ngobrol sharing ini itu pas ketemu sama temen ketimbang main hp, dan ternyata menyenangkan sekali. Rasanya kaya abis dicharge aja gitu batre hidupnya. Jadi bisa punya banyak waktu yang pengalokasiannya ke hal yang bermanfaat, ga cuma stalking feed orang mulu yang ujung ujungnya kalo ndak nyinyir ya iri wkwk. Padahal yang kita liat di sosmed tuh gak selalu sama kaya apa yang ada di belakang kamera. Sekarang orang jahat banyak yang ngumpet dibalik jempol tangannya. Orang bisa ngetik apa aja semaunya kadang tanpa mikirin perasaan orang lain. Sekarang lebih banyak yang pake 'dih baper banget sih lu', daripada 'gue minta maaf ya', its happen lho. Jadi fungsi sosial media sebagai entertainment tuh ilang. Ga jarang juga kita disajikan dengan update-an orang orang yang keliatannya enak, bahagia, jalan jalan, liburan, kerja di tempat bagus, dll, tanpa sadar kebanyakan liat gituan bisa bikin kita jadi ngerasa kurang terus.

Efek kurang enaknya adalah jadi berasa gatau apa apa, ketinggalan informasi yang lagi booming atau hal hal yang kekinian lainnya. Seringnya adalah ada temen yang nanyain tentang temen yang lain, misal 'si anu udah kerja ya? itu di postingannya bla bla bla', 'si anu sekarang tinggal dimana sik?', 'si itu kemaren update lagi di tempat x blablabla', and I was like 'heee ndaktau, ndak liat', dan ah iya  ada challenge challenge apalah itu juga yang lagi hits idc wkwk. Gatau apa apa gak selamanya gaenak kok, not a big deal. Cobain deh sesekali untuk keluar dari aktivitas -scroll feeds-stalking-scroll lagi-repeat, ga ada ruginya, malah bikin hidup jadi kalem kalem aja gitu. Setelah 'istirahat' inisih gue  berharap banget kedepannya bisa lebih baik me-manage waktu untuk main sosmed, biar kalo pas jam tidur ya bisa tidur juga normal, ga ngulang kesalahan yang udah udah.

Jadi gitudeh kurang lebih yang bisa di share disini. Gue cuma nulis apa yang ada di kepala gue aja sih, no offense ke siapapun. Justru yang offended tandanya butuh detox juga tuh wk.


Thankyou yang udah melipir kesini~




all the leuvvv, Ichs.















Tuesday, July 18, 2017

CERITA ICHAN ; INTERNSHIP

Hai, back again with meeee~

As I mentioned before, gue sedang (pas tulisan ini di post mungkin sudah kelar) magang. Yak, gue magang di kantor Telkom Indonesia yang ada di Bandung, tepatnya di Jl Japati No 1, Citarum, Sadang Serang, Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat 40133, widih lengkap bener, keliatan banget copast dari googlenya, ehe. Sebenernya magang ini adalah 2SKS dari matkul di semester enam kemarin, dan emang baru bisa dilaksanain pas liburan semester ganjil, yaitu dari mei setelah Uas selama 30 hari kerja. Periode magangnya juga beda - beda sih, tergantung si orangnya mau ambil dan mulai tanggal berapa. Gue kebetulan bareng sama Yolanda, temen sekelas yang kalo ditanya asalnya dari mana dia akan jawab "dari Malang bisa, dari Surabaya bisa", dan juga salah satu dari temen geng kosan gue, Kiki. Kita bertiga masuk magang tanggal 22 Mei kemarin dan kalo diitung itung udah sekalian kepotong libur lebaran dll, selesainya adalah tanggal 10 Juli.

Jelas ini adalah pengalaman pertama gue magang, dan tentunya a bit nervous walaupun semuanya udah dipersiapkan dengan baik bahkan sampe nyiapin jaket almamater untuk hari pertama. Okay, tanggal 22 Mei kita (gue, Yolanda, Kiki) berangkat ke kantor sepagi mungkin menghindari macet dan telat dihari pertama, lengkap dengan kemeja putih rok item dan jaket almamater kampus. Tapi kebetulan pembimbing magangnya lagi gak ada di kantor gitu, jadi kita ketemunya sama utusannya gitu.

Seminggu pertama . .

Dua minggu .  . .

Tiga minggu . . .

Ternyata yagitu, gak selalu ada kerjaan buat dikerjain sih, cuma ya fun aja, ngerasain orang kerja kantoran masuk jam lapan balik jam lima tuh kaya apa wk. Orang - orangnya juga super ramah, bapak ibu yang kerja di divisi tempat gue magang amat sangat murah informasi, dan murah hati terbukti dengan suka ngasih cemilan ke meja anak magang haha, gakdeng, emang beneran baik dan bikin nyaman, cia. Bedanya, mungkin magang di real life gak akan seindah film yang pernah gue tonton sekian bulan lalu sama temen geng kosan gue, dimana ceritanya si cewek magang gitu dan pembimbing magangnya super ganteng yang kemudian jadi suaminya, ha ha. Ya intinya kenyataannya gak akan se-drama lagi jalan keluar lift lalu nabrak dan dokumennya jatoh bececeran lalu pas mau diambil eh tangannya kepegang, drama diajak makan siang dan pulang bareng sampe drama disuruh fotocopy atau bahkan bikinin kopi wk. Banyaknya sih drama ngantuk siang bolong karena ndak ada kerjaan, tapi untung punya temen magang yang ada aja idenya, ada yang beneran beli kartu buat dimainin pas jam kosong gitu, terniat sih.

Gue gak akan nyeritain tentang gimana tugas dan kerjaan apa aja yang dilakuin pas magang sih, ya jelaslah, inikan bukan laporan magang, kalo semua ditulis disini, di laporan magang gue ngisi apa, yakan... Yang gue mau ceritain tuh temen - teman se-per-magang-an dari hari pertama masuk, pertama udah pasti ada Yolanda, temen sekelas yang juga nemenin gue ngurus daftar magang, dia selalu udah ada dikantor setiap gue dateng, entah jam berapa dia berangkat. Doi anaknya banyak membantu, partner cerita, temen makan oats selama bulan puasa yang bikin dia turun 4 kg, selain magang dan temen sekelas, gue emang temenan aja sama Yolanda ini. Kedua, ada Nadhira yang panggilannya Kiki, dia ini salah satu temen geng kosan gue, yang kenalnya udah dari semester awal karena satu gedung asrama dan sekarang satu ibu kos, yang juga emang temen main walaupun beda kelas, kalo udah pernah nonton video blog gue yang main ke Lombok dan Jogja, nah dia ini salah satu dari orang yang ada di video itu, suka ngelucu yang kadang lucu kadang gak ada lucunya, berhubung dia temen kosan, jadi gue sama kiki ini selalu satu motor gitu pulang pergi magangnya, Kiki ini anaknya gabisa diajak serius, emang gitu. Mau seserius apa juga, tetep aja dia akan jawabnya bercanda, buat yang baru kenal mungkin akan sebel ya wk, tapi gue udah paham jadi ya udah biasa aja. Ah satu lagi nih kebiasaan kiki yang gue apal banget, gak ada hubungannya sama magang si, tapi pengen diketik aja haha, dia tuh setiap masuk kosan abis pulang dari mana aja walaupun cuma ke warung, dia akan cuci kaki cuci tangan wkwkwkwk.

Ketiga ada Likha, jujur aja gue gak terlalu kenal dia sih, cuma ya pernah liat aja dikampus, emang mungkin karena gak sekelas, gak sepermainan, gak sekosan, gak sekota asal, jadi ya udah aja gitu cuma "Oh dia namanya Likha toh" gitu. Kalo diliat liat sepertinya dia sama kaya yola, selalu udah ada dikampus setiap gue dateng ke kantor, suka nonton drama korea dikantor, kadang sampe nangis nontonnya. Mungkin efek badannya kecil, jadi kalo makan tuh baru sedikit aja udah kekenyangan, tapi kerennya selalu dihabisin biar ndak mubazir wk. Likha ini kalo ngomong cepet banget, kalo ngobrol sama Yolanda bisa ngebut banget gitu pake bahasa jawa yang gue kadang mikirnya lama ngartiin satu satu. Keempat, ada Rifki, apaya, pas ngetik namanya, yang kepikiran cuma 'anak kembar yang jago nyanyi', udah gitu aja. Gue selalu suka liat anak kembar cowok, dan sempet kaget pas tau Rifki ini punya sodara kembar gitu dan ternyata juga dua anak kembar ini suaranya bagus semua, jago main gitar semua, jago main piano semua juga, entah deh jago alat musik apalagi, pokonya suka banget liatin anak kembar ini cover lagu gitu di instagram. Sayangnya, si kakak kembarnya, gak magang bareng wk. Mungkin akan lucu banget kalo magang bareng gitu kan anak kembar. 

Setelah sekian minggu magang, kita kedatengan dua anak magang baru gitu, namanya Arfidh dan Faishal, gak terlalu banyak tau tentang mereka sih, setau gue mah dua - duanya anak Teknik, lupa teknik apa, dan si Arfidh ini emang dari awal udah akrab banget sama Rifki, yang ternyata setelah gue tanya katanya sih, katanya temen dari TK, beuh pantesan akrab banget. 






Nah cuma ini foto yang agak waras yang bisa di share, ini kita dateng ke pameran fashion gitu, yang emang bagian dari tugas magang juga sih.
Left to right : Nadhira - Yolanda - Faishal - Arfidh - Likha - Ichan - Rifki anak kembar wk




Kita punya grup Line yang emang isinya buat share semua informasi tentang magang, laporan magang, dokumen dan foto foto apa aja yang sekiranya diperluin, nama grupnya 'Anak Magang'. 



Alhamdulillahnya, selain dapet banyak ilmu dari bapak ibu yang kerja di divisi CDC tempat gue magang, gue jadi punya temen baru, yang tadinya gatau dan gak kenal Likha, jadi kenal, yang awalnya gak kenal Rifki karena emang beda jurusan, sekarang jadi kenal dan tau kalo dia penyanyi wk, jadi kenal juga sama Faishal dan Arfidh si anak teknik yang kalo bukan karena magang gak akan kenal sama sekali. Semuanya baik dan bisa diajak kerjasama, saling ngebantu dan infomatif gitu gak pelit informasi. So far, so good lah.



Ini foto terakhir sebelum pamitan pergi, sejujurnya kurang paham sama konsep fotonya, kenapa gue jadi salah satu orang yang nyempil dibelakang gitu yak, tapi emang pas mau foto rasanya kaya super sempit gitu jadi semacem 'yaudahlah nongol dikit aja', gataunya kalo diliat liat lagi....ya emang sempit.


Nah salah satu kerjaan yang kita dapet pas magang kemaren tuh main ke pameran, terus sempet bikin video gitu, check dis out! 





Per-magang-an emang udah kelar, sekarang tinggal laporan magangnya aja yang manggil manggil minta dikerjain. Yaudah, mau ngerjain laporan magang dulu ya biar cepet beres dan bisa nyambung liburan lagi sebelum ketemu semester 7.

Maafkan buat yang tadinya ekspektasi gue akan nulis tentang pengalaman magang di kantor itu gimana, cara daftarnya gimana, ininya gimana, itunya apa, dll. I just wanna write this, because why not, wk.

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.

Friday, July 7, 2017

CERITA ICHAN ; MUDIK VIBES 2017

Hai, I'm back here!
Cerita kali ini akan diawali dengan sebuah fakta, yang gak fakta - fakta banget juga. Jadi neneknya nenek nenek nenek gue, pokonya generasi duluuu banget gitu yang dari Umi adalah orang jawa timur, Surabaya kesanaan dikit, desa kecil namanya Tulungagung. lalu entah tahun berapa, pemerintah ngadain jebol desa atau semacem pemerataan penduduk gitu ke pulau Sumatera jadi keluarga nenek gue yang udah dulu dulu banget itu semuanya dipindahin ke Lampung, pindahnya bukan cuma sekeluarga doang, semuanya, satu desa dipindahin semua. Thats why nama desa yang di lampung juga Tulungagung, karena ya orangnya itu itu aja,dan orang orangnya juga ngomongnya semuanya pake bahasa jawa, sedesa - desanya pindah semua deh kesana. Nah umi gue termasuk anak lahiran sana, Lampung tapi ndak asli.

Sedangkan keluarga Abi gue adalah orang Garut, Jawa Barat. Abi gue lahir di Garut tahun 1969, pas tahun 1974 pemerintah ngadain TRANSAD, yaitu Transmigrasi Angkatan Darat, lagi lagi ke pulau Sumatera, di Lampung juga, tapi ndak deketan sama kampungnya umiku. Yaah pokonya intinya lalu mereka tumbuh dewasa dan ketemu dan nikahlah gitu. Nah, gue lahir di Tulungagung, yang ada di Lampung tentunya. Tapi sampe sekarang gamau dibilang orang lampung, karena emang ngerasanya tetep orang jawa, ya walaupun tetep gasuka dipanggil 'mbak' juga wk. sebagian kecil masa kanak - kanak gue diabisin di Lampung. Adek gue lahir di Palembang karena kebetulan waktu itu kita sekeluarga sedang ikut Abi gue yang ditugasin kerja di Palembang. Gue pindah ke Jakarta awal semester 2 di kelas 3 SD which is adek gue masih kecil karena gue punya adek pas kelas 2 SD dan yaah, adek gue menghabiskan masa kecilnya disini, Jakarta. Kalo diitung - itung kurang lecih gue tinggal di Jakarta udah sekitar 12 tahun-an, lumayan lama sih, tapi tetep banyak gatau jalan wk.

Nah setelah kemaren sempet share sedikit tentang Ramadhan vibes, sekarang dilanjutkan dengan musim mudik, atau mudik vibes wk. Perantau juga kangen kampung halaman, momen yang pas tuh biasanya ya pas Idul Fitri gitu, rela macet - acetan demi pulang ke kampung halaman dan kumpul sama sanak saudara semuanya. Tidak terkecuali keluarga gue, kita selalu mudik tuh H-1, sengaja, biar gak dapet macet  atau antri masuk kapal di pelabuhan merak.

'kok gak naik pesawat aja?'


'karena kampung abi dan umi gue berjauhan even sama sama di Lampung, jadi tetep butuh mobil buat kemana mana, lagipula naik mobil juga menyenangkan, berasa banget suasana mudiknya'


Alhamdulillahnya dari tahun ke tahun kita gapernah ngerasain macet yang kaya di tipi - tipi gitu, karena biasanya puncak arus mudik tuh H-4an gitu kaliya, kalo H-1 mah udah sepi ngacirrrrr. Sabtu pagi tanggal 24 Juni kita agak kesiangan gitu, jadi biasanya subuh berangkat, tapi kali ini jam 8an baru berangkat. Abi gue yang drivernya, gue co-driver, kerjaannya ngemil sama tidur wk. Bener aja, di jalan tol tuh gak terlalu rame, dan abis beli tiket kapal juga langsung naik, gak nunggu lama. Perjalanan nyebrang dari Merak ke Bakauheni naik Kapal laut kurang lebih 2 - 2,5 jam. Selama itu mesin mobil gaboleh dinyalain which means harus keluar dari mobil atau diem di mobil tapi jendelanya dibuka,pilihan lain bisa aja sih duduk di koran, pake tiker ala ala piknik kek, atau gimana pun deh. Nothing to do banget, of course. So I take my toys out and play with it, and here it is.






Udah berasa mudiknya kan ya~~

Kurang lebih gini nih di dalem kapal bagian mobil mobil parkir.

Foto terakhir ini adalah driver gue yang trying to sleep wk.

Sebenernya perjalannya tumben cepet, cuma 1,5 jam udah sampe, tapi sayangnya kebagian antri kapal mau nyandar di pelabuhan Bakauheni, jadi harus nunggu dulu gitu kurang lebih 2jam-an, jadi kelamaan nunggu mau nyandar daripada perjalanannya itu sendiri, ya mo gimana lagi wk.
Setelah turun kapal disambut dengan gerimis gerimis syahdu gitu yang lama kelamaan jadi deres juga. Nah perjalanan dari pelabuhan ke rumah nenek gue (ibunya abi) tuh juga masih jauh, mungkin 3-5 jam-an lah. Dan perkiraan buka puasanya dijalan.

Sampe dirumah nenek gue kurang lebih jam setengah 7an abis maghrib gitu, dan ya lumayan disana udah rame, udah ada beberapa kakaknya abi gue beserta anak anaknya juga. Dan iya, malem itu malem takbiran, diselingi sama masak rendang buat besok pagi wk. Besok paginya seperti biasa, sholat Ied di masjid terdekat dari rumah nenek gue, ke masjidnya juga naik mobil dikarenakan nenek gue udah gak memungkinkan jalan jauh lagi. Pulang dari sholat Ied juga kita seperti biasa salam - salaman, maaf - maafan, cipika - cipikian, nangis - nangisan, yagitu gitu deh, sama kaya orang lain wk. Kelar acara maaf - maafan lalu dilanjut dengan makan ketupat bareng, bagi bagi THR, kedatengan saudara yag lain, kedatengan tamu, ngemil - ngemil, ngobrol - ngobrol, dll.


Umi gue dan mertuanya yang sudah tidak muda lagi.

Umi gue dan anak - anaknya yang masih muda wk.

Umi gue dan mertuanya serta kakak iparnya, cie.


Sekitar jam 11an, kita (gue, adek, abi dan umi) siap siap buat lanjut perjalanan ke tempat Alm. nenek gue satunya lagi (ibunya umi) yang lumayan jauh itu. Dan nyampe sana tuh udah jam 4 sore dan emang sedang pada kumpul semua gitu, jadi rame. Ah fyi aja, abi gue anak ke-8 dari sembilan bersaudara dan umi gue anak ke-9 dari duabelas bersaudara, can u imagine gimana ramenya kalo pas kumpul kumpul gitu tuh.




Tampak depan rumah masa kecil gue di kampung wk, setelah dipikir - pikir, cukup instagram-able juga.

Yang kalo jam 6 pagi pemandangannya kaya gini, kaya gambar anak SD gitu kan ya, ada gunung terus ada jalannya gitu, masih asri banget.



Ah iya, mohon maaf lahir batin ya buat semuanya, semoga kedepannya kita semua selalu dalam lindungan Allah dan dipenuhi berkahNya, AAMIIN.
Boleh dong ya ngelampirin beberapa gambar iseng yang diambil pas lebaran even gak sempet foto bareng bareng sekeluarga wk.



 Keluarga gue gapunya foto lebaran kaya orang - orang gitu, jadi aja deh gini foto random.



Hari lebaran kedua, gue cuma dirumah aja sesekali ketemu saudara yang dateng, salaman, makan, gitu aja terus. Lebaran ketiga, atau besoknya, gue main kerumah tante gue yang baru punya cucu, sekalian numpang makan soto, iya, makan lagi.



Sebelum berangkat, kita mengabadikan baju kembar yang kita pake di hari ketiga ini dulu hehe.
Btw anak kecil ini bedanya 7 tahun sama gue, cuma ya emang segitu gedenya wk.



Daaaan, sama aja, kegiatannya sama kaya pas dirumah nenek gue yang sebelumnya, salam - salaman, maaf - maafan, makan - makan, dll. Intinya sih kemaren mudik beneran makan mulu.
Berhubung kali ini ngeinepnya dirumah keluarga gue dari gue kecil, jadi kita memutuskan untuk nginep sekitar 3 malem, dan lebaran hari keempat, yaitu hari Rabu tanggal 28 Juni, kita balik lagi deh ke Jakarta. Rutinitas mudik yang sangat kilat ini selalu kita jalani udah kurang lebih 5 tahunan kebelakang, intinya biar gak kena macet pas berangkat maupun pas arus balik, jadi beneran cuma sebentar aja.






Ini another keisengan pas di kapal mau pulang, too random.


Nah, yagitu deh kurang lebih cerita mudik keluarga gue tahun ini, Alhamdulillah gak ada hambatan apa apa. Talking about mudik dan Idul fitri atau sering disebut lebaran, di 21 tahun gue ini, Idul Fitri udah bukan lagi tentang dapet THR berapa banyak, bingung pake baju baru yang mana, dll. Banyak yang berubah, beda dari sebelumnya. Bukan yang cuma diem lalu nerima tamu atau duduk anteng takut keringetan takut bedaknya luntur gitu bukan. Kali ini lebih ke sibuk di dapur ngobrol sambil cuci piring, ngobrol sambil goreng pempek, tanya tanya tentang skripsi sama sepupu yang udah senior dll. Ditodong sama pertanyaan pertanyaan tentang hidup yang walaupun belum se-ekstrim ditanya 'kapan nikah?' tapi tetep aja jawabnya susah. Gitu deh kurang lebih, intinya lebih ke ngerasain makna ketemu dan kumpul keluarga, dengerin cerita orang orang yang uda duluan tua, dapet wejangan sana sini dan juga tentunya kembali ke fitrah di hari yang fitri itu sendiri. Alhamdulillah masih dapet kesempatan untuk ketemu Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini. Selamat lebaran, jangan lebar-an ya!


Ah iya, untuk yang penasaran gimana sih rasanya mudik nyebrang pulau naik kapal laut, here it is!





Mungkin ini akan jadi post terpanjang wk, semoga gak bosen ya bacanya~~
Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.


Wednesday, June 21, 2017

CERITA ICHAN ; IRIT DEMI 'SESUATU' IMPIAN

[This supposed to be posted in last December, but late is better than never, rite? ehe, iya agak alesan emang]



Yak, sejak 3 tahun-an lalu gitu gue suka banget sama hal - hal yang berbau photography, iya fotografi. Gatau kenapa, intinya selalu takjub sama foto apapun yang enak diliat mata even cuma sepele objeknya, tapi keren aja gitu. Bulan April 2015 gue dihadiahi kamera mirrorless Sony Alpha 5000 which is udah cukup canggih dan gampang dipake untuk ukuran beginner kaya gue yang emang tujuan awalnya buat iseng belajar aja.

Emang dasar manusia aja, gak pernah ada puasnya, di Desember 2015 gue ngincer another mirrorless camera, yaitu Fujifilm XT10, tapi setelah tau harganya, gue langsung mikir keras gimana cara dapetinnya tanpa nodong orangtua.

Nah di tahun 2016 perjuangan ngirit gue dimulai, kenapa? karena gue memutuskan untuk nabung atau nyisihin uang jajan bulanan gue sebesar sej*uta per bulannya. Dan setelah gue itung sana sini, gue harus ngejalanin kegiatan ngirit ini selama 12 bulan atau setahun kalo emang mau dapetin si Fujifilm XT10 itu tadi. Okay, dengan tekad yang bulet dan niat yang kuat, dan tentunya demi kamera impian gue, terjadilah kegiatan ngirit itu tadi. 

Langkah pertama untuk ngebuat nabung jadi a bit menyenangkan adalah dengan dekor sendiri tempat uangnya, gak bagus sih, at least bikin tambah semangat nabung aja. *Brb nyari fotonya* *ternyata ndak nemu*, ya pokonya tuh dari jar yang biasa buat minum kalo di restaurant sushi gitu deh, seinget gue jar itupun dapet dari nikahan kakaknya temen gue, jarnya di dekor pake spidol merah putih biar ngasih kesan semangat berjuang wk, ala ala banget deh pokonya mah.

Singkat cerita, setelah jalan sama - sama sekitar satu setengah tahun, tepat bulan oktober 2016 gue memutuskan untuk menjual si Sony karena emang ada yang mau beli dan yaudah mungkin jodohnya sama pemilik baru, bukan sama gue. Tapi berhubung Sony ini hadiah, jadi uangnya gue alirkan ke tabungan gue yang lain, bukan buat modal beli kamera baru wk, agak untung sih jatohnya.




Seinget gue ini adalah foto terakhir sebelum di packing buat dikirim ke calon pemilik baru si Sony.



Lanjut ke urusan nabung menabung, setelah sekian bulan nyimpen uang di jar, muncullah suatu kekhawatiran akan terjadinya hal - hal yang ndak diinginkan, jadi gue memutuskan untuk buka rekening baru khusus untuk nabung. Gue nabung di bank sampe kira kira awal desember 2016, berhubung sistem 'Tabunganku' cuma bisa nabung dan gabisa transfer, jadi gue ambil semua tabungan gue, dan masukkin ke toples bekas sosis. Gue sempet punya fotonya deh kalo yang ini.


Kurang lebih gini penampakkan tples bekas sosis yang isinya udah bukan sosis lagi ehe.


DAAAAANNNNN TADDAAAA!!!! Desember 2016, tepatnya tanggal 27 Desember, gue pertama kali megang kamera yang udah gue perjuangin selama setahun. BEUHHH, rasanya gabisa di deskripsiin gitu, lebay banget asli, tapi emang gitu, bahagia campur lega. Pas unboxingnya aja deg - deg an gitu, terus malemnya gue bawa tidur, saking gamau lepas. Ini beneran by the way wk. Pokonya ba-ha-gi-a-ba-nget, titik. I deserve it. Ini masuk ke salah satu big achievement in my whole life gitu, cie. 




Ini beberapa foto awal awal punya kamera baru, objeknya adalah perempuan favorite versi gue yang sedang berkebun.


Sebenernya yang mau gue share lebih ke pengalaman nabung selama setahun itu sih, sebagai anak kost-an yang emang udah harusnya irit, gue merasa harus iritnya dua kali lipat aja gitu. Gak jarang yang dimakan di weekdays tuh menunya nasi + kornet + bon cabe demi weekend bisa main sama temen. Nasinya masak sendiri, nyuci baju sendiri gapake jasa laundry, pokonya apa apa yang biasanya butuh keluar biaya tapi bisa dikerjain sendiri, gue kerjain sendiri. Gitu aja terus. 
Awalnya ngerasa pesimis, tapi lama lama terbiasa. Kalo udah mulai mau boros, mau belok dari niat awal, biasanya gue buru - buru puter balik ke arah yang benar wk. Selalu gitu, sampe 12 bulan dan gak berasa. 

Tujuan ditulisnya tulisan ini adalah sama sekali bukan untuk pamer, melainkan untuk sharing tentang satu point yang sangat basic wk. Pada dasarnya, kita bisa ngedapetin apa aja yang kita mau, it all depends on how big you put your effort to get that thing. Keliatannya klise, tapi realnya gitu.

Super telat banget sih buat cerita panjang lebar gini, kameranya juga udah jalan kemana mana secara inikan udah bulan juni, as I said before, its supposed to be posted in last December, tapi baru sekarang kesampean, gapapa. Selamat memperjuangkan apa yang jadi impian, yhaaaa~

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.

Monday, June 19, 2017

IDUL FITRI ATAU LEBARAN?

Hai, gue Ichan.
Sekarang masih jadi mahasiwa, soon selesai, AAMIIN. Actually gue sedang di masa liburan menuju semester 7, liburnya tiga bulan coy, iya, tiga bulan. Beneran. Cukup lama untuk kegiatan liburan yang cuma gitu gitu aja. Tapi liburan ini udah ngerangkum Ramadhan dan Idul Fitri gitu, jadi ya emang gamau rugi aja jadi liburnya dijadiin satu sekalian wk.


Nah pointnya bukan itu, kali ini ada yang beda dari liburan gue, karena gue pake buat nyelesaiin 2 sks dari semester 6 kemaren, yaitu magang. Gue kuliah di Telkom, lalu dengan simple ambil magang di Telkom juga, kampus gue di Buah Batu, dan Kantor Telkom tempat gue magang ini lokasinya di Japati, lumayan jauh kalo buat pulang pergi. Bukan cuma itu aja, selain liburan yang direnggut oleh magang, Ramadhan gue juga direnggut jadi gabisa ngabisin waktu sama keluarga dirumah. Ohiya gue tinggalnya di Jakarta. Jakarta Utara tepatnya. 

Pas gue nulis ini, seinget gue ini adalah h-6-an menuju Hari Raya Idul Fitri. Dan gue belom juga ngerasain buka puasa bareng orang rumah. Ya sedih, tapi yaudahlahya, pengalaman. Lagian kan gue disini bukan tanpa alesan, jadi ya gapapa.

Ramadhan vibes di kantor beneran berasa banget. Sebelumnya tuh kalo jam sholat zuhur sepi karena banyak yang milih untuk makan siang dulu sebelum sholat, sekarang beuhh penuh banget coy. Diliat dari sendal yang berserakan di depannya sih, banyak. Gak deng haha, emang beneran full. Alhamdulillah ya. Ramadhan vibes gak berhenti sampai situ aja, setiap selesai sholat Zuhur tuh ada kaya semacem pengajian gitu, dengerin Ustadz ceramah dan kalo gasalah Ustadznya ganti ganti gitu ada jadwalnya tiap hari. Ya pokonya gitu. menurut gue pribadi, isi ceramahnya sih selalu menarik, selalu bikin nambah ilmu dari yang beneran gatau at least jadi "ooh gitu ternyata...", emang bener, belajar bisa lewat apa aja dan dimana aja.

Siang ini, gue agak telat ke masjid, pas gue wudhu, Ustadznya udah di tengah tengah ceramah gitu. Dan ya, ada cuplikan ceramahnya yang gue denger dan sekaligus menampar gue secara gak langsung. Cuplikan yang gue dapet isinya gini nih "kita harusnya bersedih karena Ramadhan akan segara berakhir dalam hitungan hari, Ramadhan ini adalah bulan yang sangat dipenuhi kebaikan, sudah seharusnya kita keberatan untuk berpisah dengan Ramadhan, tapi yang kita temui di sepuluh hari terakhir Ramadhan ini justru sangat bertolak belakang, banyak orang yang dilema antara ingin memperbanyak ibadah dan bertemu malam Lailatul Qadar, tapi juga tengah sibuk mempersiapkan ini itu untuk menyambut hari kemanangan. Tapi masjid semakin sepi, pusat perbelanjaan semakin rame, jadi ini membingungkan, sebenarnya kita puasa untuk menuju hari kemenangan yaitu Idul Fitri, atau hanya mau Lebaran aja?"

DEGGG.

Iya juga, ya. 

"Memang menyambut hari kemenangan itu sunnah, baik bila dilakukan. Tapi juga bukan berarti meninggalkan amalan ibadah lain yang justru lebih penting untuk dilakukan, harus balance, kalo ternyata susah dan bahkan gabisa buat balance, lebih baik fokus saja sama ibadahnya dulu..."

Kira kira gitu cuplikan isi ceramah Pak Ustadz pengisi acara pengajian ba'da sholat zuhur yang gue tangkep. Gue dengernya sambil tersinggung dan ngangguk - ngangguk.

Alhamdulillah, ada yang ngingetin. Sebenernya tulisan ini lebih ke untuk self reminder aja gitu, semoga gue, dan siapapun yang baca tulisan ini, termasuk orang orang yang menjalankan puasa dengan niat yang bener dan bisa selalu bersyukur dapet kesempatan buat nyambut hari kemenangan, Idul Fitri, hari yang penuh dengan sukacita dan kembali ke fitrah. Semoga kita bukan orang orang yang salah niat dalam ngejalanin ibadah puasa di bulan Ramadhan ini, ya. Aamiin.

Kurang lebih itu aja yang mau gue tulis di post kali ini, semoga yang baik bisa diambil, bisa bermanfaat, yang buruk ya dimaafkan, namanya juga manusia, ehe.

Thanku sudah melipir kesini!
Feel free to ask anything in comment section below⬇️

All da luv, Ichs.